Ketibaan Ramadan

Beberapa hari lagi Ramadan bakal menjengah. Kedatangannya begitu dinantikan, pemergiannya begitu dirindukan dan ditangisi. Harapnya Ramadan kali ini lebih memberikan makna terhadap diri agar melaksanakan tugas sebenar selaku seorang hamba kepada Tuhan. Setiap tahun selain daripada menjalani ibadah puasa, jauh di sudut hati yang terpendam terdapat satu rasa yang tak dapat digambarkan. Tentang keperluan untuk berubah ke arah yang lebih baik.

Hidup ini terlalu sebentar, sementelah pada bulan-bulan lain kerap kali gagal dan kekurangan azam untuk menjadi lebih baik terutama dalam perhubungan antara diri dan Tuhan. Ramadan merupakan salah satu jalan untuk menuju kepada pencarian erti kehidupan dan proses penyucian diri. Setahun berkelana, Ramadan merupakan hentian rehat dan rawat. Perasaannya seperti keindahan sewaktu berada di puncak gunung. Sementara itu kita mendaki, kemudian menuruni perjalanan hidup ini pada bulan-bulan yang lain.

Pada tahun yang sudah berlalu terdapat pelbagai nostalgia bersama Ramadan. Membuatkan aku menyedari bahawa diri ini masih sukar konsisten dalam menggarap keinsafan untuk berubah. Menyedihkan lagi apabila kelalaian kembali mengulit diri, di kala berakhirnya bulan yang barakah ini. Sehinggakan satu pertanyaan membisik di hati sendiri “apa yang selama ini engkau lakukan?”. Tampak seperti tiada apa-apa. Itu yang sejujurnya. Walau pun ringannya ingin menjawab pertanyaan tersebut dengan mengakui terdapat perubahan. Biar pun hanya sekelumit.

Pantas sekali masa berlalu, seolah-olah masih baru sahaja melalui Ramadan pada tahun lepas. Setahun yang penuh dengan masa-masa sukar. Namun, semua itu telah pun berlalu menjadi sebuah nikmat setelah merasai kebebasan dari detik kesukaran tersebut. Syukur dan leganya hati apabila difikirkan semula. Apa pun ada lagi yang masih belum selesai. Inilah namanya lumrah hidup yang tidak lekang dari percubaan. Semakin bertambah rasa kesyukuran apabila masih diberi kesempatan hidup tatkala mengenang semua nikmat yang diberi. Tidak terukur banyaknya meski pun sengaja atau tidak sengaja mendustakan.

Seorang demi seorang dalam kalangan saudara-mara dan kenalan telah dijemput ilahi. Semoga mereka sejahtera hendaknya, di alam sana. Kadang, aku tertanya-tanya untuk tujuan apa aku masih menghela nafas. Sedangkan aku telah pun mengetahui persoalan tersebut. Tetapi, perbuatan zahir tidak bergerak seiring dengan apa yang batin telah diketahui. Pengertian hidup yang ditemukan belum cukup untuk menggerakkan langkah dalam menuju ke matlamat yang ditemui. Apakah itu adalah kaca yang aku sangkakan sebagai mutiara?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s